Sunday, 2 October 2011

contoh laporan observasi

LAPORAN OBSERVASI
DI RW 02 DESA PADALUYU, KECAMATAN CIKADU
KABUPATEN CIANJUR  PROVINSI JAWA BARAT

LAPORAN
Diajukan Untuk Memenuhi Tugas persyaratan mengikuti ujian akhir semester (UAS)
Disusun oleh:
KELOMPOK I




SEKOLAH TINGGI KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
(STKIP) PASUNDAN CIMAHI
2011




Dosen mata kuliah ISBD



Drs. H. Saefudin Soegianto. H, M.Pd, RSL

Mengetahui:

          Kepala Desa Padaluyu                                                Ketua RW  01


              Dra.Euis Winarsih                                             Agus Gunawan S.Pd
                                                                                                   


Menyetujui:

Ketua STKIP Pasundan Cimahi

Drs. H. Edi Komarudin, M. M.
         NIP/NIPY: 1814036




DAFTAR NAMA KELOMPOK I (SATU)
RW 02 DUSUN I WARUNG KUPA DESA CIPADA

1.      UJANG MURANA WIJAYA       NPM: 09510033
2.      LA ISMAIL KOMAL                    NPM: 09510010
3.      RIJALUDIN NURBAROKAH     NPM: 09510024
4.      NURUL AYU                                 NPM: 09510019
5.      AAM KARDIANSYAH                NPM;

Cimahi,    Agustus 2009


Pembimbing Kelompok                                                                  Ketua Kelompok

    Mia Anin M,pd                                                                            Dede sulaeman



















KATA PENGANTAR

            Assalamu’alaikum Wr. Wb
            Puji dan syukur kami panjatkan atas kehadiran Allah SWT yang telah memberikan rahmat dan karunia-Nya kepada kami sehingga kami dapat menyelesaikan “TUGAS MATA KULIAH ISBD (OBSERVASI DI RW”. Penyusunan laporan ini dibuat untuk memenuhi salah satu tugas intrakulikuler sebagai syarat untuk megikuti Ujian Akhir Semester (UAS) Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan (STKIP) Pasundan Cimahi 20011.
            Keberhasilan penyusun dalam penyusunan laporan Observasiini, ditunjang oleh berbagai pihak. Untuk itu penyusun ingin mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada:
1.      Drs. H. Edi Komarudin, M.M. sebagai ketua STKIP Pasundan Cimahi.
2.      Drs. H. Saefudin Soegianto. H, M.Pd, RSL ini, terima  kasih atas dukungan baik materil maupun spiritual ( motivasi ) nya.
3.      Rekan-rekan kelompok kami yang sudah menyisakan waktunya untuk menyelesaikan penyusunan laporan OBSERVASI ini.
4.      Rekan – rekan mahasiswa STKIP Pasundan cimahi, terima kasih untuk diskusi dan kerjasama nya.
             Kami menyadari bahwa dalam penyusunan laporan ini tidak luput dari kesalahan dan kekurangan yang masih membutuhkan perbaikan lebih lanjut.
             Untuk itu kami harapkan masukan-masukan dan saran serta kritik dari semua pihak, sehingga laporan ini menjadi lebih baik dari sebelumnya.
            Akhir kata, penyusun berharap semoga Allah SWT, meridoi dan selalu melindungi apa yang telah kami lakukan, sehingga akhirnya kami mengharapkan laporan ini bermanfaat bagi kami, selaku penyusun yang membutuhkan nya. Amin.

            Wassallammualaikum Wr. Wb.


Cipada,  Agustus 2009
                                                                                                                     

                                                                                                       Penyusun











DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ………………………………………………………i
DAFTAR ISI ……………………………………………………………..…iii
BAB I      PENDAHULUAN………………………………………………...1
1.1.                                      Latar Belakang………………………………………………..1
1.2.                                      Maksud dan Tujuan…………………………………………...2
1.3.                                      Manfaat dan Kegunaan………………………………………..4
1.4.                                      Waktu dan Tempat Kegiatan………………………………….6
1.5.                                      Langkah-langkah dan Metode Kegiatan……………………....6
1.6.                                      Sistematika Penulisan………………………………………….8

BAB II    TINJAUAN KEGIATAN.........................................................10
2.1.                                       Geografi…………………………………………….…10
2.1.1.                                                                                                       Letak Wilayah…………………………………………10
2.1.2.                                                                                                       Luas Wilayah………………………………………….11
2.1.3.                                                                                                       Keadaan Tanah dan Iklim……………………………..11
2.1.4.                                                                                                       Sarana dan InfraStruktur………………………...…....11
2.1.5.                                                                                                       Peta Desa……………………………………………….
2.2.                                       Demografi/Kependudukan
2.2.1.1.                                                                                                                                                                          Jumlah Penduduk menurut:…………………………...12
2.2.1.2.                                                                                                                                                                          Keseluruhan…….Jiwa…..KK..................................12
2.2.1.3.                                                                                                                                                                          Umur.....................................................................13
2.2.1.4.                                                                                                                                                                               Tingkat Pendidikan…………………………………13
2.2.1.5.                                                                                                                                                                               Jumlah Penduduk Menurut Agama………………..14
2.2.1.6.                                                                                                                                                                          Penghasilan …………………………………………14
2.2.2.  Kondisi Sosial Budaya Masyarakat
BAB III    RUMUSAN DAN PEMECAHAN MASALAH.......................17
3.1.       Rumusan Masalah…………………………………………17
3.2.       Kegiatan yang dilakukan…………………………………..17
3.3.       Data Hasil Wawancara dan Temuan di Lapangan………...18
3.4.       Pemecahan Masalah……………………………………….20
BAB IV    KESIMPULAN DAN SARAN................................................23
4.1.       Kesimpulan………………………………………………...23
4.2.       Saran ……………………………………………………….24

LAMPIRAN-LAMPIRAN










BAB I
PENDAHULUAN
1.1.   Latar belakang
            Keberadaan perguruan tinggi saat ini pada hakekatnya adalah untuk memenuhi tuntutan dinamika pembangunan dan kebutuhan masyarakat. Karena itu perguruan tinggi harus mampu membina, mengembangkan, dan memperluas ilmu pengetahuan, teknologi dan seni pada masyarakat melalui salah satu darmanya yang harus dilaksanakan secara propesional, selain itu perguruan tinggi harus dimanfaatkan sacara maksimal oleh lapisan masyarakat sajalan dengan tuntutan kebutuhan dan perkembangannya. Dengan demikian mahasiswa dituntut mengamalkan ilmunya kepada masyarakat melalui salah satu saluran yang memungkinkan dilalui, antara lain melalui jalan Observasipada hakikatnya bergantung pada tuntutan pembangunan daerah Jawa Barat yang fokus sasarannya kepada lima kebijaksanaan strategis antara lain :
a.       Kebijaksanaan perluasan kesempatan kerja yang wajar terutama di daerah pedesaan.
b.      Kebijaksanaan peningkatan sumber daya manusia.
c.       Kebijaksanaan perluasan dan pengembangan lembaga-lembaga ekonami terutama koperasi.
d.      Kebajaisanaan pendayagunaan aparatur pemerintah daerah.
e.       Kebijaksanaan dalam pemanfaatan dalam kelestarian keseimbangan sumber daya alam dan lingkungan hidup.
            Kehidupan yang tertib dan aman merupakan modal dasar bagi terciptanya ketahanan nasional. Sedangkan ketahanaan nasional adalah modal dasar dalam mencapai masyarakat sejahtera yang adil dan makmur, maka usaha-usaha untuk menciptakan Tertib Aman Sejahtera (TIBTAMRA). Observasidipandang sebagai salah satu alternatif pendekatan yang relative strategis.
            Upaya pencapaian kondisi favourable untuk tumbuhnya kegiatan pembangunan masyarakat yang seimbang dalam pencapaian target sasaran tersebut diatas diperlukan berbagai upaya dan pendekatan yang serasi dan menyenangkan oleh setiap pihak yang terkait. Salah satu upaya yang dipandang strategis dalam pendekatan keterpaduan.
            Perguruan tinggi sebagai lembaga ilmiah mengandung fungsi ;
a.       Mengembangkan ilmu pengetehuan, teknologi dan seni.
b.      Meningkatkan relevansi program perguruan tinggi sesuai dengan kebutuhan masyarakat.
c.       Membantu masyarakat dalam melaksanakan pembangunan.
d.      Melaksanakan pengmbangan wilayah atau daerah dan konsepsi pembangunan melaui kerja sama antara perguruan tinggidan badan lain yang terkait.

1.2.   Maksud dan Tujuan
1.2.1. Maksud OBSERVASI
          Berdasarkan pengertian secara operasional memberikan gambaran bahwa OBSERVASI merupakan aktifitas akademis intrakulikuler yang ada perakteknya melakukan keterpaduan dalam arti penyaluran/penyelarasan kegiatan dari berbagai program untuk saling mendukung dalam mencapai tujuan dan sasaran yang di sepakati bersama.

1.2.2. Tujuan OBSERVASI
            OBSERVASI adalah program intrakulikuler dengan tujuan utama untuk memberikan pendidikan kepada mahasiswa. Namun demikian karena pelaksanaannya mengambil lokasi di masyarakat dan memerlukan keterlibatan masyarakat. Maka realisasinya di lapangan harus sekaligus bisa memberikan kemanfaatan bagi masyarakat yang bersangkutan. Karena OBSERVASI memiliki arah yang ganda, yaitu:
a.       Memberikan pengalaman belajar bagi mahasiswa
b.      Membantu membelajarkan masyarakat melalui proses pembangunan.
            Dengan demikian, melalui OBSERVASI akan terlihat bahwa perguruan tinggi bukan merupakan suatu kelembagaan yang terpisah dari masyarakat. Akan terjadi keterkaitan dan saling ketergantungan baik secara fisik maupun emosional antara perguruan tinggi dan masyarakat. Sehingga pada gilirannya akan terasa bahwa peranan perguruan tinggi sebagai pusat pengembangan ilmu pengetahuan, teknologi dan seni menjadi lebih nyata. Secara eksplisit, tujuan yang harus di capai melalui program OBSERVASI adalah:
a. Memberikan pengalaman belajar tentang pembangunan masyarakat dan pengalaman kerja lapangan pembangunan.
b.  Memberikan lebih dewasanya kepribadian mahasiswa dan bertambah luasnya wawasan mahasiswa
c. Memacu pembangunan masyarakat dengan menumbuhkan motivasi kekuatan sendiri .
d. Mendekatkan perguruan tinggi pada masyarakat.

1.3.   Manfaat dan Kegunaan
            Observasimempunyai tiga aspek sasaran yaitu mahasiswa,masyarakat bersama pemerintah daerah dan perguruan tinggi masing-masing akan memperoloeh manfaat dari pelaksanaan OBSERVASI, adalah sebagai berikut:
 
1.3.1.     Mahasiswa.
a. Memperdalam pengertian mahasiswa tentang cara berfikir dan bekerja secara interdisiplin, sehingga dapat menghayati adanya ketergantungan kaitan dan kerjasama antar sector
b. Memperdalam pengertian dan penghayatan mahasiswa tentang kemanfaatan ilmu, teknologi, dan seni yang di pelajari bagi pelaksanaan pembangunan
c. Memperdalam pengertian dan penghayatan mahasiswa terhadap kesulitan yang di hadapi oleh masyarakat dalam melaksanakan pembangunan
d. Memperdalam pengertian dan penghayatan mahasiswa terhadap seluk-beluk keseluruhan dari masalah pembangunan dan perkembangan masyarakat
e. Mendewasakan cara berfikir serta meningkatkan daya penalaran mahasiswa dalam melakukan penelaahan perumusan dan pemecahan masalah secara pragmatis ilmiah
f. Memberikan keterampilan kepada mahasiswa untuk melaksanakan pembangunan dan pengembangan masyarakat berdasarkan ilmu teknologi dan seni sacara interdisiplin atau antarsektor
g. Melatih mahasiswa sebagai dinamisator dan problem solver
h. Memberikan pengalaman belajar dan kerja sebagai kader pembangunan sehingga terbentuk sikap dan rasa cinta terhadap kemajuan masyarakat
i. Melalui pengalaman bekerja dapat mengidentifikasikan permasalahan dan sumber, serta merumuskan beberapa alternative kemungkinan pemecahannya.

1.3.2. Masyarakat Dan Pemerintah Daerah
a.    Memperoleh bantuan pemikiran dan tenaga ilmu, teknologi dan seni dalam merencanakan dan melaksanakan pembangunan
b.    Memperoloeh cara-cara baru yang di butuhkan untuk merencanakan pembangunan
c.    Memperoleh pengalaman dalam menggali serta menumbuhkan potensi swadaya masyarakat sehingga mampu berpartisipasi aktif dalam pembangunan
d.   Terbinanya kader-kader penerus pembangunan dalam masyarakat sehingga terjamin kelanjutan upaya pembangunan.

1.3.3. Perguruan Tinggi (LEMBAGA) 
            Perguruan tinggi memperoleh umpan balik sehingga hasil pengintegrasian mahasiswanya dengan proses pembangunan di tengah-tengah masyarakat sehingga kurikulum yang di asuh perguruan tinggi dapat lebih disesuaikan dengan tuntutan nyata dan pembangunan memperoleh berbagai kasus yang berharga yang dapat di gunakan dalam memberikan materi perkuliahan dan menemukan  berbagai masalah untuk pengembangan penelitian melalui kegiatan mahasiswa dapat menelaah dan merumuskan keadaan /kondisi nyata masyarakat yang berguna bagi pembangunan ilmu, teknologi dan seni. Serta dapat mendiagnosa secara tepat kebutuhan masyarakat sehingga ilmu, teknologi dan seni yang di amalkan dapat sesuai dengan tuntutan nyata meningkatkan, memperluas dan mempercepat kerjasama dengan instansi serta departemen lain melalui rintisan kerjasama dan mahasiswa yang melaksanakan Kuliah Kerja Lapangan (OBSERVASI).

1.4.   Waktu Dan Tempat Kegiatan
1.4.1.      Waktu
Observasidilaksanakan dari tanggal 24 Januari s/d 28 januari 2011.
1.4.2.  Tempat Kegiatan
Tempat Observasidi Di RW 02 Desa Padaluyu, Kecamatan Cikadkabupaten Cianjur  Provinsi Jawa Barat
1.5.   Langkah-langkah dan Metode Kegiatan
 Langkah-langkah dan metode kegiatan yang digunakan dalam melaksanakan Observasidengan menggunakan empat pendekatan antara lain:

1.5.1. Pendekatan Persuasif
Pendekatan ini dilaksanakan atas dasar kesadaran dari masyarakat (Anggota suatu kelompok tertentu ).Pendekatan ini menitik beratkan ide , sikap dan usaha-usaha masyarakat atas dasar perubahan kontak terarah yang selektif yang datangnya dari pihak luar Observasi sehingga menimbulkan motivasi bagi masyarakat untuk membangun

1.5.2. Pendekatan Empirik
Observasi dilaksanakan secara Empirik dan rasional tetapi senantiasa harus memperhitungkan derajat kepedulian terhadap norma-norma yang berlaku baik agama maupun norma social di masyarakat

1.5.3. Pendekatan Andragogi
Dengan memperhatikan konsep diri dan pengalaman dari unsure yang terlibat dalam kegiatan Observasi seperti pimpinan formal, tokoh masyarakat dosen pembimbing dan mahasiswa, maka pendekatan yang paling cocok yaitu Andragogi ( Pendidikan untuk orang dewasa ) . Yaitu system pembelajaran dengan prinsip partisipasi dan seni untuk membantu masyarakat setempat belajar dan pembelajaran.

1.5.4. Pendekatan Kelembagaan
Pendekatan yang memperhitungkan ketrkaitan dan kesepadanan dengan dinas instansi pemerintah maupun swasta dan organisasi social dalam mempercepat proses pembangunan.


1.6. Sistematika Penulisan
Laporan ini disusun dengan menggunakan sitematika penulisan sebagai berikut :
Kata pengantar
Daftar isi
BAB I      PENDAHULUAN
1.1.                                      Latar Belakang
1.2.                                      Maksud dan Tujuan
1.3.                                      Manfaat dan Kegunaan
1.4.   Waktu dan Tempat Kegiatan
1.5.                                      Langkah-langkah dan Metode Kegiatan
1.6.                                      Sistematika Penulisan

BAB II    TINJAUAN KEGIATAN
2.1.  Geografi
2.1.1.                                                                                                       Letak Wilayah
2.1.2.                                                                                                       Luas Wilayah
2.1.3.                                                                                                       Keadaan Tanah dan Iklim
2.1.4.                                                                                                       Sarana Infra Struktur
2.1.5.                                                                                                       Peta Desa
2.2.  Demografi/Kependudukan
2.2.1.1.                                                                                                                                                                          Jumlah Penduduk menurut:
2.2.1.2.                                                                                                                                                                          Keseluruhan…….Jiwa…..KK
2.2.1.3.                                                                                                                                                                          Umur
2.2.1.4.                                                                                                                                                                          Tingkat Pendidikan
2.2.1.5.                                                                                                                                                                          Jumlah Penduduk Menurut Agama
2.2.1.6.                                                                                                                                                                          Penghasilan
2.2.2.  Kondisi Sosial Budaya Masyarakat


BAB III    RUMUSAN DAN PEMECAHAN MASALAH
3.1.       Rumusan Masalah
3.2.       Kegiatan yang dilakukan
3.3.       Data Hasil Wawancara dan Temuan di Lapangan
3.4.       Pemecahan Masalah
BAB IV    KESIMPULAN DAN SARAN
4.1.       Kesimpulan
4.2.       Saran


BAB II
TIJAUAN KEGIATAN

2.1.  Geografi
2.1.1. Letak Wilayah
            Di RW 02 Desa Padaluyterletak di Wilayah Bandung Barat yang dapat di nyatakan dalam orbitasi waktu tempuh dari letak desa sebagai mana pada table berikut :
No.
Orbitasi jarak waktu tempuh
Keterangan
1
Jarak ke ibu kota kecamatan
8 km
2
Jarak ke ibu kotakabupaten/kota
120 km
3
Jarak dari ibu kota provinsi
270  km
4
Jarak dari ibu kota Negara
406 km
5
Waktu tempuh ke ibu kota kecamatan
½ jam
6
Waktu tempuh ke ibu kota kabupaten
5 jam
7
Waktu ke pusat fasilitas terdekat
(ekonomi, kesehatan, pemerintah)
1 jam


       Adapun batas Wilayah RW 01 Desa Padalauyu sebagai berikut :
·         Sebelah Barat              : Desa Sukaluyu
·         Sebelah Timur             : RW 02
·         Sebelah Utara              : RW 04
·         Sebelah Selatan           : RW 03

2.1.2. Luas Wilayah
            Adapun luas Wilayah Di RW 02 Desa Padaluyu seluruhnya, dengan perincian pemanfaatanya tertera di bawah ini :
Luas wilayah Cipada adalah : 27.900 m2

2.1.3. Keadaan Tanah dan Iklim
            Daerah ini termasuk dataran tinggi dan berhawa dingin kondisi semacam ini sangat cocok dan memungkinkan untuk pertanian dan perkebunan. Setengah bagian dari wilayah ini adalah perkebunan teh. sisanya dipakai untuk perumahaan penduduk, perkarangan, sarana jalan, pertanian, dan sarana-sarana lainnya.

2.1.4. Sarana dan Infrastruktur
            Sarana Infrastuktur untuk menunjang kegiatan desa pun berdiri dengan kokohnya.




 Kependudukan
2.2.1. Jumlah Penduduk
a. Keseluruhan Jiwa per KK
       Jumlah kepala keluarga yang ada di Di RW 02 Desa Padaluyyang berjumlah ……. Kepala Keluarga (KK), dan jumlah penduduknya berjumlah …...
a.    Jumlah Penduduk Menurut Jenis Kelamain

NO
Jenis Kelamin
Jumlah (Jiwa)
1.
Laki-laki
2853  jiwa
2.
Perempuan
2767  jiwa

Jumlah
5620  jiwa



b.   Jumlah Penduduk Menurut Usia

No.
Usia
Orang
1
0-5 Tahun
 50 Orang
2
6-12 Tahun
 55 Orang
3
13-18 Tahun
 572 Orang
4
19-30 Tahun
1037  Orang
5
31-50 Tahun
 944 Orang
6
51-75 Tahun
 1205 Orang
7
76 Tahun ke atas
-
Jumlah
5620 Orang

c.    Jumlah penduduk Menurut Kelompok Pendidikan 

No.
Tingkat Pendidikan
Banyaknya
1
Belum Sekolah
304 Orang
2
Belum Tamat SD/MI
70 Orang
3
Tamat SD/MI
 1666 Orang
4
Tamat SMP/MTs
841 Orang
5
Tamat SMA/SMK/MA
416 Orang
6
Sarjana Muda/Diploma
15 Orang
7
S1
4 Orang
8
Tidak Sekolah
-
Jumlah
5317 Orang

d.   Jumlah Penduduk Menurut Agama

No
Agama
Orang
1
Islam
5620 Orang
Jumlah
5620 Orang

e.    Penghasilan
            Kependudukan yang berdasarkan penghasilan di Di RW 02 Desa Padaluy, di dapatkan mayoritas penduduk berpenghasilan rata-rata berkisar antara Rp. 300.000,- s/d Rp 1.500.000,-/per bulan.

2.2.2. Kondisi Soisial Budaya Masyarakat
            Sosial budaya adalah suatu tata hubungan sosial yang ada di lingkunagn masyarakat dalam hal kaitannya dengan budaya masyarakat tersebut baik itu menyangkut kelompok-kelompok social lainnya.
            Tata hubungan sosial merupakan keseluruhan jaringan pola hubungan sosial yang kurang bersifat konstan dan yang mempunyai arti subjektif bagi individu yang ternasuk dalam tatanan tersebut. Dengan adanya penataan ini maka kegiatan masyarakat sehari-hari dan silaturahmi antar masyarakat dalam suatu kegiatan/ dikelompokkan dalam menjalankan kehidupan sehari-hari .
            Di Di RW 02 Desa Padaluypada umumnya dapat menerima pengaruh dari luar karena sifat masyarakat yang cenderung terbuka terhadap masyarakat luar. Sehingga antara Di RW 02 Desa Padaluydan Desa lainnya khususnya desa tetangga.
            Kesenian di Di RW 02 Desa Padaluymerupakan campuran dari adat istiadat sunda dan Jawa , tetapi yang paling berpengaruh adalah adat istiadat sunda seperti upacara kelahiran, upacara kematian, perkawinan adat, upacara adat dalam kegiatan pertanian,qosidah,dangdut.
            Di Di RW 02 Desa Padaluymasalah-masalah social ini tidak terlalu sulit menjadi masalah seperti para pengangguran di desa ini para pengangguran hanya sedikit dikenakan lahan pekerjaan untuk mereka masih terbuka, seperti dalam  mengelola areal pertanian, berdagang, home industry, tukang ojeg, supir ataupun pekerjaan dalam pelayanan jasa. Namun terlihat sekali adanya kesenjangan sosial, seperti contohnya dalam bentuk dalam bentuk rumah yang terlihat mencolok antara rumah satu denag rumah yang lainnya, yang memperlihatkan perbedaan keadaan ekonomi masing-masing, sehingga walaupun tata hubungan sosialnya baik akan tetapi terlihat sangat kontras. Masalah lainnya adalah tentang tanah sebagian warga masyarakat desa Cipada.







BAB III
RUMUSAN DAN PEMECAHAN MASALAH

1.1.       Rumusan masalah dari OBSERVASI ini adalah:
Adapun rumusan masalah dari OBSERVASI adalah:
a.    Jenis-jenis program apasaja yang dilakukan dalam OBSERVASI
b.    Bagaimanakah pola kehidupan masyarakat Di RW 02 Desa Padaluyditinjau dari aspek kehidupan lingkungan, makanan, kesehatan lingkungan, pembuangan kotoran dan sumber air minum
c.    Bagaimanakah solusi permasalahan yang ada di masyarakat diakomodir sehingga pada akhirnya tertata pola kehidupan bermasyarakat yang sesuai dengan norma.
d.   Bagaimanakah pandangan masyarakat mengenai program wajib belajar Sembilan tahun yang telah di canangkan oleh pemerintah.
e.    Bagaimanakah tanggapan masyarakat Di RW 02 Desa Padaluytentang program OBSERVASI yang dilakukan oleh para mahasiswa-mahasiswi STKIP PASUNDAN CIMAHI.

1.2.   Kegiatan yang dilakukan
       Kegiatan Observasi merupakan program akademik Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan STKIP Pasundan Cimahi, yang merupakan suatu proses pembelajaran, dimana setiap mahasiswa diharapkan mampu beradaptasi, memahami karakter, budaya masyarakat dan mengaplikasi ilmu yang telah didapat dalam kuliah untuk kepentingan masyarakat. Sehingga pada akhirnya mahasiswa menjadi mahasiswa yang berkepribadian dewasa dan wawasan mahasiswa bertambah luas. Kegiatan Observasiini berlangsung dari tanggal 13 Juli s/d 18 Agustus 2009.
Adapun kegiatan yang di lakukan kelompok 20 OBSERVASI STKIP Pasundan Cimahi adalah sebagai berikut :

3.3. Data Hasil Wawancara dan Temuan di Lapangan
       Observasi dan pendataan terhadap respon dilokasi OBSERVASI merupakan suatu alat untuk mandapatkan informasi tentang segala sesuatu yang berhubungan dengan pola kehidupan masyarakat. Berdasarkan observasi dan pendataan dari setiap responden yang diambil secara random/acak khususnya di RW 02 RT 01, 02, 03, sebagai berikut.
1.    Tumbuh kesadaran masyarakat akan pentingnya pandidikan masyarakat memberikan respon yang sangat positif tentang kebijakan dibidang kependidikan. Kenyataan ini sesuai dengan harapan pemerintah dan provinsi untuk meningkatkan IPM (Indeks Pembangunan Manusia) yang dilihat dari kesehatan, dan daya beli. Masyarakat menyadari bahwa anak usia 7-15 tahun harus sekolah.
2.    Masyarakat pada umumnya sudah terbiasa dengan pola hidup sehat, data yang diperoleh menunjukan bahwa masyarakat selalu memperhatikan aspek-aspek kebersihan lingkungan sabagai sarana untuk menciptanya tingkat kesehatan warga yang lebih baik.
3.    Pola makan masyarakat sebagaian sudah teratur dan memperhatikan kebutuhan gizi. Akan tetapi masih terdapat masyarakat yang tidak memberikan jawaban untuk mengkonsumsi buah-buahan dan mengelola makanan.
4.    Perumahan masyarakat sebagaian besar sudah semi permanen.
5.    Pembangunan sampah untuk lingkungan pada umumnya sudah teratur, hal ini dibuktikan dengan adanya tempat sampah disetiap rumah. Tempat sampah pada umumnya untuk keperluan lingkungan namun ada yang belum terkoodinir dengan baik. Data menunjukan masih terdapat warga yang membuang sampah ke perkebunan teh.
6.    Air minum yang dikosumsi masyarakat sebagaian besar dari mata air, yang pada dasarnya sebelum diminum, dimasak terlebih dahulu serta air minum dalam kemasan. Untuk kesehatan dan lingkungan sumber-sumber air minum selalu dipelihara dan dijaga dengan baik.
7.    Respon masyarakat yang ditunjukan melalui pernyataan sikap terhadap kebijakan pemerintah dalam bidang pendidikan cukup menggembirakan. Inpormasi dari responden menunjukan 195% masyarakat setuju dengan pernyataan bahwa anak usia 7-15 tahun harus bersekolah dan menuntaskan program belajar dikdas 9 tahun. Aspek-aspek yang lain mendapat tanggapan yang beranekaragam, keadaan ini menunjukan masiah adanya pemahaman dan penapsiran yang berbeda dari masyarakat terhadap kebijakan dalam dunia pendidikan. Sejumlah responden tidak berkomentar mengenai banyaknya jumlah mata pelajaran disekolah (5%), sulit tidaknya mata pelajaran (10%) serta masih banyak warga yang mengeluh tentang SPP untuk tingkat pendidikan SLTP yang masih memungut biaya yang cukup besar.
8.    Gambaran umum tentang kehidupan masyarakat pada dasarnya sangat agamis, (secara kontektual) akan tetapi aplikasi dimasyarakat pada khususnya dikalangan pemuda masih ada kebiasaan-kebiasaan yang bersebrangan dengan acara agama. Hal ini dapat dilihat dari kebiasaan pemuda yang melakukan hal-hal yang negative.

3.4. Pemecahan Masalah
       Pemahaman dan penguasaan Bahasa Indonesia lingkungan masyarakat merupakan syarat utama untuk komunikasi dengan penduduk luar. Hal ini dimaklumi karena akan terjadi kesulitan berkomunikasi jika selalu tergantung dengan bahasa daerah masing-masing. Pembentukan kelompok keaksaraan fungsional dapar dijadikan alat pembelajaran penguasaan bahasa Indonesia sehingga masyarakat akan lebih menguasai dan paham barbahasa Indonesia.
       Perbedaan persepsi terhadap kebijakan pendidikan adalah suatu hal yang sangat wajar, akan tetapi perlu adanya usaha-usaha untuk membenahi dan menyamakan persepsi tersebut. Adapun usaha yang dapat dilakukan diantaranya sebagai berikut:
a.       Pertemuan masyarakat sebagai orang tua siswa dengan pihak sekolah secara berkala.
b.      Pembentukan kelompok belajar masyarakat.
c.       Papan informasi di desa atau di RW sebagai sumber bacaan masyarakat.
d.      Sosialisasi dari dinas pendidikan ditingkat kecamatan.
            Setiap orang adalah subjek dan bagian dari masyarakat oleh karena itu, harus aktif dalam proses meningkatkan pendidikan. Agar potensi ini dapat direalisasikan, ada beberapa karateristik yamg harus dimiliki antara lain:
a.       Kelembagaan pendidikan harus tanggap terhadap tuntunan masyarakat yang harus berubah.
b.      Proses pelayanan pendidikan yang berkualitas dan tepat guna.
c.       Proses pendidikan yang sesuai dengan kebutuhan masyarakat.
            Tahap selanjutnya yang merupakan system kegiatan dan tahap akhir program pelaksanaan, diambil langkah-langkah yang harus ditempuh diantaranya:
a.       Tersedianya sarana dan prasarana pendidikan yang mencukupi disesuaikan dengan kebutuhan daerah tersebut.
b.      Pendataan dan pemetaan TK/RA, SD/SMP diseluruh daerah khususnya di Di RW 02 Desa PadaluyKecamatan Cisarua.
c.       Penentuan pola wajib belajar secara nasional.
d.      Pendataan minat murid yang melanjutkan dimasing-masing dearah tidak merata sehingga diperlukan langkah alternative agar para lulusan dapat melanjutkan ke jenjang yang lebih tinggi di daerahnya.
e.       Pendataan dan penyebaran guru harus merata.
f.       Pelaksanaan pendidikan wajib dikdas 12 tahun secara terus menerus.
g.      Adanya monitoring secar brerkala agar dapat memantau dan mendeteksi setiap permasalahan yang timbul.
            Bertolak dari langkah-langkah diatas, maka peran mahasiswa, masyarakat dan pihak-pihak terkait dalam system program kegiatan pendidikan dasar adalah:
a.       Memberikan contoh sikap dan tindakan sebagai seorang yang sadar akan ilmu pengetahuan.
b.      Mengembangkan teknis-teknis peserta didik sesuai dengan tingkat kemampuan intelektual dan jenjang pendidikan.
c.       Mengajak masyarakat dan peserta didik tanggap terhadap lingkungan sebagi sumber belajar.
d.      Melaksanakan pendekatan terpadu dalam membahas pokok-pokok masalah pendidikan.
            Dengan demikian system program dan peranan kelembagaan sangat bermanfaat untuk dapat mengembangkan diri melalui sadar wajib sekolah 12 tahun.











BAB IV
KESIMPULAN DAN SARAN
4.1.   Kesimpulan
Observasiyang dilaksanakan dari tanggal 13 juli sampai dengan 18 agustus 2009 oleh mahasiswa STKIP Pasundan Cimahi memberikan pengalaman pembelajaran yang sangat mendalam. Mahasiswa sebagia kaum intelektual dan insan akademis tak bisa lepas dari kontrol dan bantuan masyarakat yang berada di sekitarnya. Pengalaman menunjukan bahwa ilmu yang didapat dari perkuliahan selama ini masih perlu pemahaman dan aplikasi yang sebanar-benarnya tidak hanya bersifat otoritis, sehingga masyarakat bisa menerima manfaat dari ilmu pengetahuan yang dimiliki oleh mahasiswa, dan itu merupakan tugas mulia dalam pelaksanaan Tri Darma Perguruan Tinggi.
Berdasarkan hasil observasi dan wawancara dari para responden, kesimpulan yang kami peroleh adalah:
1.      Pola kehidupan masyarakat di Di RW 02 Desa Padaluy Kecamatan Cisarua ( khususnya RW 02 ). Ditinjau dari aspek kebersihan lingkungan, pola makan, kesehatan lingkungan, pembuangan kotoran dan sumber daair minum sudah mengarah pada pola hidup yang sehat.
2.      Sikap masyarakat terhadap kebijakan dalam bidang pendidikan dan kaitannya dengan partisipasi dalam program wajib belajar Pendidikan Dasar 12 tahun sangat memuaskan.
3.      Masyarakat Di RW 02 Desa Padaluy yang heterogen pada dasarnya menganut system keyakinan beragama yang sangat kuat, dengan kata lain masyarakat sangat agamais dan berperan dalam bidang agama. Sejalan dengan arus informasi dan globalisasi yang sangat banyak sekali pengaruh dari luar yang tidak sejalan dengan norma-norma agama masuk di tengah lingkungan masyarakat, sehingga keadaan ini sangat mengusik perilaku masyarakat agamais dan harus mendapat perhatian yang lebih intensif dari seluruh perhatian masyarakat.

4.2.   Saran
            Adapun saran dari kami sebagai peserta OBSERVASI yang telah mengikuti berbagai macam kegiatan adalah sebagai berikut:
1.      Hendaknya pembekalan Observasidilakukan oleh lembaga STKIP Pasundan Cimahi secara intensif dan dengan waktu yang tidak singkat, sehingga mahasiswa sebagai peserta OBSERVASI mempunyai gambaran, persiapan dan pemahaman yang lebih tentang apa saja yang harus disiapkan dalam menjalankan OBSERVASI dilapangan sehingga mendapatkan hasil yang memuaskan.
2.      Diperlukan koordinasi antara pihak Kecamatan dan Desa (sebagai lokasi OBSERVASI) sehingga mahasiswa mendapat panduan dan arahan pada waktu pelaksanaan program OBSERVASI.
3.      Koordinasi dan kerja sama antara mahasiswa sebagai peserta OBSERVASI perlu dibina dan ditingkatkan sehingga terjalinnya silaturahmi dan hasil kerja yang baik juga, sehingga kegiatan OBSERVASI yang akan dilaksanakan lembaga.

0 comments: